• “Sesungguhnya yang memakmurkan masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhir, serta (tetap) menegakkan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut kecuali hanya kepada Allah. Maka mudah-mudahan mereka termasuk orang-orang yang mendapat petunjuk.” At-Taubah: 18
Friday, 14 June 2024

Rakyat Butuh Rumah, Bukan Deritanya yang Ditambah

Rakyat Butuh Rumah, Bukan Deritanya yang Ditambah
Bagikan

RAKYAT BUTUH RUMAH, BUKAN DERITANYA YANG DITAMBAH

KHUTBAH PERTAMA

إنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا،

وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا محَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا.

اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا،

 

وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِيْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ اللهُ تَعَالَى :

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ اِلَّآ اَنْ تَكُوْنَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِّنْكُمْ ۗ وَلَا تَقْتُلُوْٓا اَنْفُسَكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيْمًا

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kalian saling memakan harta sesama kalian dengan jalan yang batil, kecuali melalui perdagangan atas dasar suka sama suka di antara kalian. Janganlah kamu membunuh dirimu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. (TQS an-Nisa’ [4]: 29).

 

 

Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin, Segala puji bagi Allah subhanahu wata’ala yang telah menganugerahkan kita nikmat iman dan Islam, serta mempertemukan kita di tempat yang diberkahi ini. Shalawat dan salam semoga selalu tercurahkan kepada junjungan kita, Nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, beserta keluarga, sahabat, dan seluruh umatnya hingga akhir zaman.

 

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Pemerintah kembali akan menambah pungutan atas penghasilan rakyat dengan menerapkan Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) sebesar 3% dari pendapatan pekerja di BUMN, BUMDes, dan perusahaan swasta, serta sedang mengkaji penerapannya bagi driver ojek online. Pekerja menanggung 2,5% sementara pengusaha 0,5%. Meskipun dimaksudkan untuk menyediakan perumahan bagi masyarakat yang belum memilikinya, kebijakan ini menuai penolakan dari pekerja dan pengusaha yang tergabung dalam APINDO (Asosiasi Pengusaha Indonesia), karena dianggap menambah beban di tengah kondisi ekonomi yang sulit. Dengan 40% penduduk Indonesia tergolong miskin menurut Bank Dunia, serta adanya berbagai pungutan lain seperti PPH, BPJS Ketenagakerjaan, dan kenaikan PPN, masyarakat sudah merasa terbebani.

 

Presiden Jokowi membandingkan Tapera dengan kebijakan Iuran BPJS yang kini dirasakan manfaatnya, namun beban hidup semakin berat akibat kenaikan Harga Eceran Tertinggi (HET) beras. Selain itu, ancaman sanksi administratif hingga pencabutan izin usaha bagi yang menolak Tapera menambah kekhawatiran. Ironisnya, ketika ada 10 juta penduduk generasi Z yang menganggur dan tidak bersekolah, kebijakan ini dianggap semakin memperberat penderitaan rakyat yang sudah berjuang dengan beban ekonomi yang ada.

 

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Pengambilan harta secara paksa atas harta orang lain adalah jalan batil yang dilarang agama. Allah subhanahu wata’ala berfirman :

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ اِلَّآ اَنْ تَكُوْنَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِّنْكُمْ

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kalian saling memakan harta sesama kalian dengan jalan yang batil, kecuali melalui perdagangan atas dasar suka sama suka di antara kalian.” (QS an-Nisa’ [4]: 29)

 

As-Sa’di menjelaskan bahwa Allah melarang Mukmin memakan harta sesama dengan cara batil, termasuk ghasab dan mencuri. Pelaku ghasab bisa individu atau penguasa yang mengambil harta rakyatnya dengan cara tidak sesuai syariah Islam. Rasulullah shollallohu ‘alaihi wasallam mengingatkan, “Sungguh penggembala paling jelek adalah yang kasar terhadap hewan gembalaannya. Waspadalah kalian! Jangan sampai kalian menjadi bagian dari mereka” (HR Muslim).

 

Dalam Islam, hunian adalah salah satu kebutuhan asasi selain sandang dan pangan. Setiap kepala rumah tangga wajib menyediakan tempat tinggal bagi keluarganya, seperti disebutkan dalam Firman-Nya :

اَسْكِنُوْهُنَّ مِنْ حَيْثُ سَكَنْتُمْ مِّنْ وُّجْدِكُمْ وَلَا تُضَاۤرُّوْهُنَّ لِتُضَيِّقُوْا عَلَيْهِنَّۗ

“Tempatkanlah mereka (para istri) di mana saja kalian bertempat tinggal sesuai dengan kemampuan kalian dan janganlah kalian menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka.” (TQS ath-Thalaq [65]: 6)

 

Islam menetapkan bahwa setiap orang berhak memiliki rumah yang layak, yang bisa diperoleh melalui pembangunan sendiri, bantuan pihak lain, jual-beli, pemberian, atau warisan. Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda, “Ada empat perkara yang termasuk kebahagiaan: istri shalihah; tempat tinggal yang lapang; teman atau tetangga yang baik; dan kendaraan yang nyaman” (HR Ibnu Hibban). Kepala rumah tangga yang tidak menyediakan tempat tinggal bagi keluarganya dianggap berdosa, sebagaimana sabda Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam, “Cukuplah seseorang itu dianggap berdosa ketika dia menahan nafkah dari orang yang menjadi tanggungannya” (HR Muslim).

 

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Tapera mencerminkan lepas tangan negara dalam membantu rakyat memiliki hunian, mirip dengan BPJS di mana rakyat dipaksa saling menanggung pelayanan kesehatan. Sebaliknya, Islam mewajibkan negara (Khilafah) membantu rakyat memperoleh rumah dengan beberapa mekanisme. Pertama, negara harus menciptakan iklim ekonomi yang sehat agar rakyat memiliki penghasilan cukup untuk membeli atau menyewa rumah. Kedua, negara melarang praktik ribawi dalam jual-beli kredit perumahan karena riba adalah dosa besar yang menghambat kepemilikan rumah.

 

Ketiga, negara harus menghilangkan penguasaan lahan luas oleh segelintir orang atau korporasi, yang saat ini menyebabkan monopoli dan harga tanah mahal. Syariah Islam mengatur bahwa lahan yang ditelantarkan selama tiga tahun akan disita negara untuk diberikan kepada yang mampu mengelolanya. Hal ini berdasarkan Ijmak Sahabat, yang bertujuan untuk menghapuskan monopoli lahan dan memberikan kesempatan kepada rakyat untuk memiliki lahan dan hunian dengan cara yang mudah.

 

Keempat, negara dapat memberikan lahan dan insentif kepada rakyat untuk memudahkan mereka memiliki hunian. Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam pernah memberikan lahan kepada para sahabat, dan Khalifah Umar bin Khaththab ra. memberikan bantuan dari Baitul Mal untuk petani di Irak. Dengan demikian, Islam menyediakan solusi konkret untuk masalah perumahan, menjamin keadilan, dan menghilangkan kezaliman akibat hukum-hukum buatan manusia. Wallahu a’lam

 

[]

 

 

بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم

 

KHUTBAH II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ، وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. وَعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

أَمَّا بَعْدُ؛ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَّى بِمَلآ ئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ، وَقَالَ تَعاَلَى:

إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ، وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ، وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ، أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلي، وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ، وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

 

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآء مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ، اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ، وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيْنَ، وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ، وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ، وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

 

عِبَادَاللهِ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

SebelumnyaPengelolaan Tambang Sesuai Syariah IslamSesudahnyaDari Ibadah Haji Menuju Persatuan Sejati
No Comments

Tulis komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *